Fate/Grand Order di 2022: Masih Pantas Dimainin?

Ah Fate/Grand Order. Game 7 tahun yang suka apa nggak punya kendali besar dengan temperamen dan trend dari fanart wilayah JP.

Pertama, mari kita lihat opini staf dari 2016 dulu.

Whoops.

Sejak 2021 pengembangan game dipegang Lasengle. Sebuah studio yang didirikan Aniplex untuk menampung departemen game development Delight Works. Saya nggak bisa ngasih data objektif tentang kenapa hal ini bisa terjadi, namun saya prediksi Sakura Revolution yang tidak bisa tahan setahun sangat menurunkan nilai perusahaan. Sejauh yang saya tahu Delight Works sekarang utamanya menawarkan les golf.

1551410166 e1551410185626

Sekarang kita di tahun 2022. Tahun di mana game besar di pasar mobage itu minimal punya animasi 3D atau high-end 2D, punya dub secara menyeluruh untuk karakter mereka, dan punya berbagai “jaminan sosial” serta QoL agar atraktif untuk pemain game gacha yang jelas udah susah nolerir berbagai trik pengembang untuk malingin duit dan waktu pemain.

Jadi apa posisi FGO di pasar 2022?

Mari Kita Ngobrol Soal Inersia

Ada kan di lingkaran sosial kalian yang main game gacha buat ngeroll aja? “Pemain musiman” memang julukan yang digunakan sebagai sindiran, namun ini adalah suatu fenomena yang terjadi pada suatu game yang punya inersia. Sebuah game yang cukup populer buat dapet expo khusus secara rutin itu nggak akan ngehentiin layanan mereka karena alasan sepele kayak “ceritanya udah tamat”.

Point is, FGO is here to stay for a long while. Frekuensi update emang jauh di bawah mobage besar lain dan ini juga buat story update mesti nunggu setahun lebih. Tapi tiap update yang rilis bakal nentuin tren karya fans, baik lewat inspirasi karakter, cerita, dan bahkan desain CE.Oleh karena itulah fans yang eksklusif berinteraksi dengan seri via Orangemaru, Ankoman, dan Terasu MC juga masuk dalam inersia ini.

Ada juga efek di mana game 7 tahun ini jelas punya playerbase yang main saat masih jadi pelajar dan sekarang udah masuk lapangan kerja. Tentu ada pergeseran antara demografi yang berkembang dari pake uang jajan buat ngeroll dan pake gaji buat whaling. Ini juga alasan kenapa game live sevice yang udah masuk umur tertentu bisa jalan berkat fans yang udah “nyaman”.

Inersia ini juga berlaku sama developer yang sekarang namanya Lasengle. Dari interview yang ada juga CE selaku equip dari game ini butuh 3 bulan proses sampai bisa difinalisasi. Tentu saja Servant baru juga kualitas produksinya nggak boleh turun dan sebagai game live service, biaya produksi unit dan sistem baru agar balancing bisa stabil dan powercreeping bisa terkendali itu sangat nggak murah. Apalagi untuk seri yang mendekati satu dekade.

Entah karena engine FGO udah didorong semaksimal atau mungkin talent drain dari kegagalan Sakurevo, tapi proses development itu bukan sesuatu yang membaik seiring berjalannya game. Dari yang saya lihat juga dibanding mobage di pasar lainnya FGO itu sulit mengadaptasi workflow dengan kondisi pandemi. Saya juga pesimis Yoshinori Ono, yang kepergiannya itu berbarengan dengan meningkatnya kualitas output Capcom; bakal ngasih dampak positif sebagai Presiden.

Memang ada update QoL semacam implementasi pity yang nyaris nggak guna kecuali untuk mereka yang udah siap-siap 900 SQ entah dari beli atau nabung. Ada juga fitur Append yang jelas datang lebih awal di NA jadi mungkin aja fitur pity bisa datang lebih awal juga. Sebagai orang yang nyimpen nyaris 4 digit apel, maaf aja kalau saya nggak ngeliat banyak nilai tambah dari apel biru.

Untung aja sih untuk event juga game udah nrimo pemain asal ngeclear Fuyuki selaku tutorial bisa langsung main event musiman. Hanya saja untuk event yang vital buat cerita ya tetep aja paling nggak Lostbelt udah nyampe.

Ada juga sih drama di server KR dan CN tapi ini lebih ke distributor lokal yang dengan keputusan bisnis yang kurang bijaksana dan regulasi global. Aniplex juga megang global dan entah akselerasi QoL bakal terjadi apa nggak.

Jadi gimana sekarang gamenya?

Kita mulai dengan pernyataan yang berani dan kontroversial: FGO itu game tentang nyari solusi buat nge-one turn wave. Untuk kalian yang mau ngepost soal Challenge quest dan boss Lostbelt tertentu, itu rasionya nggak sampe 10% dari total gameplay. Harusnya nggak ada yang kaget kalau kriteria unit meta tahunan itu dari dulu ya “bisa ngeloop apa nggak”.

Tingkat kesulitan juga beratnya pas dipaksa pake tim atau support tertentu, dan kalau kalian nekat nge-blind run musuh tanpa tahu break bar mereka gimana gimmicknya. It’s always Invul Pierce NP Charge

Diluar challenge fest tahunan juga partywipe bisa ditanggulangi pake Command Seal, SQ, dan Spiritvein Stone. Pada akhirnya juga encounter susah sekalipun bisa di-brute force selama sumber daya kalian cukup.

FGO megang posisi unik di pasar mobage melihat tuntutannya biar pemain bisa mainin event. Di mobage modern, ataupun yang peduli soal QoL; biasanya cuma minta pemain ngelarin stage dengan tingkat kesulitan rendah dan baca atau skip cerita. Grinding material maupun challenge silakan dikerjakan sesuka pemain kalau butuh. FGO nuntut progresi cerita yang semakin nggak realistis untuk pemain baru dan grinding konten untuk ngumpulin material, poin, atau penyelesaian misi sebelum diijinin baca cerita. Capek kebanyakan grinding? Silakan ngeroll CE dan unit dengan bonus damage dan/atau drop.\

Ini semua alasan kenapa saya pesimis game ini bakal punya sistem sweeping maupun auto, walaupun buat auto juga ada aplikasi eksternalnya. Begitu farming bisa disingkat 90% waktu main game bakal ilang dan kita semua tahu developer lebih peduli sama manajemen yang terlalu birahi dengan metrik daripada mendukung kesenangan pemain.

Kalian mungkin ada yang berpendapat “Ya selama pemain udah lengkap toolkit-nya bakal gampang lah”. Sambil ngejabarin unit dan CE welfare serta berbagai 3* yang masih meta sampai hari ini. Opini yang bagus wahai pemain veteran, karena saatnya kita ngomong soal onboarding.

Apakah Pemain Baru Bisa Mulai dengan Nyaman?

Nggak.

Sangat nggak.

Sama sekali nggak.

Memang di JP juga ada tiket SSR gratis abis Orleans yang tentu dipake buat Waver, diskon AP, dan sistem designasi support buat ngemudahin progresi. Tapi pemain baru juga dituntut buat ngelarin main story secepet mungkin kalau nggak mau ketinggalan event. Melihat Event itu sumber terbaik buat dapet material progresi kekuatan. Iya di atas saya udah nulis kalau sekarang cukup clear Fuyuki aja biar bisa masuk. Tapi pemain juga jadi perlu ngebagi perhatian buat event dan progresi. Tapi saya akui buat arc Grand Order harusnya sekarang udah lebih gampang progresinya selama mau fokus ke unit 3* meta.

Ini juga nuntut pemain buat lebih selektif soal leveling Servant yang beberapa sangat butuh punya skill level maximum buat efektif. Baik akibat keterbatasan QP dan material yang buat Lore aja butuh penyelesaian misi dengan tingkat kesulitan tinggi atau beli dengan bakar servant SR yang jelas buat pemain baru itu nggak efisien buat dilakukan. Pure Prism memang sekarang ada, tapi ini butuh progresi cerita dan material juga harus selektif dipakai antara buat skill atau ascension.

Begitu juga dengan perolehan CE, di mana saya yang main dari rilis aja masih belom dapet MLB Kaleidoscope. CE dan beberapa Command Code, terutama yang berhubungan dengan debuff dan buff clear; itu vital buat gimmick fight tertentu dan buat ngeberesin flow grinding.

Sejauh ini welfare yang bisa “dibeli” baru BB, Santera, sama Bunyan. Untuk yang pertama aja harus mampu clear Seraph. Sekali lagi pemain baru itu diwaktu buat ngejar konten kalau nggak mau ditinggal lebih jauh.

Point is FGO modern punya onboarding terburuk dari semua mobage yang saya mainin. Memang boss fight game ini didesain biar bisa dikelarin unit 3*. Tapi buat  farming yang sekali lagi; merupakan mayoritas waktu main game ya yang bener aja ngarepin pemain baru bisa looping.

The story should be worth it right?

Secara efektif FGO utamanya ditulis oleh tim berisikan Yuuichirou Higashide, Hikaru Sakurai, Hazuki Minase, dan Kinoko Nasu selaku supervisor utama. Dengan berbagai veteran industri seperti Urobuchi sebagai tamu. Mereka nggak hanya penulis yang punya rekam jejak gede di industri, mereka juga punya pengalaman menulis untuk cerita game. Nasu sendiri berharap tim penulis yang ada bakal cukup mampu untuk membuat konten Fate tanpa banyak campur tangannya.

Kalau aja FGO itu punya gameplay khas game konsol dengan cutscene 3D, voiceline, dan semacamnya, muatan cerita tiap update main story itu cukup buat game yang ukurannya 30-50 jam. Hanya saja kita mainin sebuah VN yang diganggu sama turn based RPG yang udah 7 tahun. Secara pribadi saya butuh 2 hari main aktif buat ngelarin satu chapter. Ini memang bukan artikel yang positif namun cerita dan karakter itu sesuatu yang bahkan bisa bersinar walaupun dibebani gameplaynya. To be fair kualitas presenatsinya via format VN klasik memang meningkat walaupun jelas nggak selevel Mahoyo.

Inersia ini sebenernya berlaku juga untuk fans yang masuk sejak Tsukihime dan ngeliat FGO sebagai kesempatan terbaik untuk melanjutkan setting. Yang emang harus dipuaskan dengan remahan kecil via pengungkapan identitas tetangga di Wandering Sea dan fakta kalau di roster Chaldea ada mahluk semacam True Ancestor. Dengan rilisnya remake dan update Melty Blood, paling nggak masalah lisensi dari tuh seri udah lumayan beres.

Ini bukan sesuatu yang bisa saya rekomendasikan untuk pemain baru di 2022 dimana alternatif genre sudah banyak. Ngeliat perusahaan yang ngehasilin lebih banyak duit daripada GTA 5 lagi ngedorong turn based RPG mereka, Wright Flyer Studio lebih kompeten soal bikin mobage yang bisa dimainin sebagai single player RPG, dan Limbus Company juga akan hadir di akhir tahun nanti buat kalian yang laper sama setting menarik . Jadi untuk kalian yang mau keluar duit buat akun juga saya nggak yakin ini pembelian yang bagus.

Langsung aja saya kasih solusi untuk kalian yang murni tertarik sama FGO buat ceritanya. Alternatifnya ya anime dari Camelot sampe Solomon, yang secara pribadi yang bener-bener worth it tuh Camelot 2. Manga juga sudah terbit secara lokal dan sejauh ini buat yang entri Epic of Remnant punya kualitas bagus.

Sekali lagi, karya fans juga banyak di media sosial pilihan kalian. Ada banyak Uo Denim, Ao Banana, dan Mebura di luar sana.

In FGO Defense

Setelah di ascension dan skill level maximum, secara efektif pemain udah selesai dengan progresi Servant. Ga ada sistem equip, random stats, dan semacemnya melihat CE juga gratis digonta-ganti dan diluar setup loop, efek yang ada lebih penting dibanding status. Level NP juga cuma vital banget buat looping dan masih bisa diakalin pake Meteor Fou dan Grail. Memang ada sistem append buat modifikasi lebih lanjut dan mahal buat Servant. Tapi ya nyatanya yang penting itu NP charge aja.

Di luar event juga kerjaan hariannya minimal. Ga ada Battle Pass dan dailies juga hadiah hariannya Mana Prism. Pada akhirnya yang penting ya Master Mission yang cuma perlu diurus seminggu sekali. Saya akui rutinitas kasual ini sebenernya cuma berlaku sama mereka yang udah ga peduli bakar AP, but come on ini udah 7 tahun masak masih niat gebukin pintu sama tangan. Currency juga sebatas Saint Quartz gratis dan paid, ga ada kecurangan kayak ngeimplimentasi Saint Quarts selaku premium currency bodong yang ngelimit drop kayak game gacha tertentu.

Bencana finansial game ini yang udah cukup sering didokumentasi juga berjasa sebagai filter buat mereka yang masih naif dengan statistik. Rate yang ga kenal ampun memang sayangnya bisa menghasilkan tragedi di mana pemain yang punya masalah soal pengendalian diri (dengan kata lain, target utama monetisasi) membelanjakan uang yang seharusnya bukan buat hiburan. Tapi ini juga ngebuat pemain memutuskan untuk cari hobi lain setelah gagal dapet limited setelah lebih dari ribuan SQ dihabiskan.

Iya saya tahu argumen di atas kayak bilang “Setelah kemalingan, paling nggak yang bersangkutan bisa lebih waspada sama keamanan”. Ini emang poin yang bikin artikel ini lama dibuatnya.

So why Melusine?

You know why.

Enggak, dia bukan kandidat waifuwed dalam waktu dekat. Kandidat waifu FGO selanjutnya tuh unit Summer Event 2022 Global nanti.

Jadi masuk di paragraf di mana kebanyakan dari kalian langsung lompat buat dapet kesimpulan. Udah ada banyak metode buat nikmatin cerita dan karakter FGO seperti yang udah saya jabarin di atas, tanpa harus main game yang setelah 7 tahun punya QoL jaman purba bila dibandingin dengan kompetisinya. Playerbase yang masih main entah karena inersia via cerita maupun karakter atapun koleksi limited bakal tetep tahan walapun dengan frekuensi main yang variatif. Game setua ini juga tentunya bisa “dimainin” oleh mereka yang login buat ngeroll aja dan pamer di sosmed. Saya cuma bisa ngasih artikel caveat emptor ini aja buat pemain baru yang mau main mobage yang onboarding-nya lebih jelek dari Warframe ini.

Saya juga buat estimasi kasar buat pemain baru di NA yang mulai saat artikel ini rilis. Baik dari mission, story drop, dan hadiah anniversary; kalian bisa dapet sekitar 400 SQ pas banner ulang tahun nanti kalau fokus ngeclear konten. Jadi andaikan pity banner juga secara ajaib diimplementasi ya masih ga cukup buat Castoria.

Etherlite

Etherlite jadi writer lagi? Ngga, cuma diajak Kaptain memberi tambahan dari sudut pandang seasoned player yang main sejak hari pertama service saja.

Memang banyak perubahan yang terjadi, ga cuma powercreep & QoL updates, tapi sekarang saya udah lulus kedokteran dan sekarang sedang ambil spesialis Bedah Saraf, jadi ga punya waktu sebanyak dulu lagi. Main hanya seadanya dan livestream juga cuma ditonton kalau sempat. Is it still fun? Ini game gacha terakhir yang masih saya mainkan, hanya karena ingin menyelesaikan apa yang Nasu buat selama 7 tahun ini. Begitu Lostbelt selesai dan Nasu meninggalkan FGO (berdasarkan interview 4gamer beberapa tahun lalu), saya juga siap pensiun.

pasted image 0 2

DW Lasengle: Jadi kamu mau voicing berapa servant?

Kawasumi: Yes

Bukan berarti saya tidak menghargai QoL updates yang mereka berikan. Banyak yang terasa manfaatnya, seperti 2x speed skill animation, 5 stars exp, pure prism, ARTS TEAM FTW, dan apel biru. Yes, apel biru itu berguna banget ketika kamu mau ga mau membuang naturally generated AP sementara masih banyak kesibukan IRL. Contohnya diomelin pacar karena ngabisin AP dengan farming exp pakai Raikou yang menurut doi artnya ga pantes kalau dilihat keluarganya (untungnya masih Raikou-mama, bayangin kalau dia liat Zenobia, Kama, atau Kiara), dengan membuat apel biru itu semua bisa dihindari dan selesai dalam hitungan detik.

pasted image 01 2

Sedikit lagi bisa spark

Apa yang masih diharapkan? Setelah hampir 7 tahun, saya ga muluk-muluk minta event collab tsukihime atau mahoyo lagi (sudah terbiasa di-PHP). Saya cuma minta lostbelt diakhiri saja, jadi saya bisa pensiun dengan tenang.

Signum

When I said “Long Live Delight Works”, I definitely didn’t think it’ll last this long. If you wonder why this game is still alive in any way, shape, or form, it’s me, I jinx it..

Sejujurnya sih, saya sudah jarang pakai banget, main yang namanya F/GO. Dual wielding Casturia and Summer Sushi does weird things to a man. Mungkin karena kebanyakan 1-turn kill setiap wave bikin saya agak bosan dengan F/GO. Hilang sudah Signum yang dulu pusing-pusing cari strategi untuk menyelesaikan Nero Challenge, diganti Signum yang most likely ketularan Ricoricorii and brute force my way through everything. It’s the Buster Arts Meta that gets me.

Dan dibandingkan dengan semua QoL yang sudah ditambahkan oleh DW, LasengleLeangle, terserah, QoL dari game-game lain jauh lebih nyaman bagi saya. I’m looking at you, Arknights and Blue Archive.

pasted image 02 2

ReDrop barely kept me in this game like the bare minimum of clothing articles they gave Kama.

Sure, I appreciate lots of the QoL updates, ESPECIALLY the Pure Prism update, gak perlu lagi pusing-pusing cari material, tinggal tuker doang walaupun memang resourcenya agak terbatas. Tapi jadinya kalau ada waifu, kita bisa langsung naikin tanpa pusing-pusing farming material. Saya masih ingat saya habis 3 hari cuma buat nyari barang-barang ascension Tamamo Caster. I put a lot of effort into this hole, once.

Sebagai pemain lama, tentu hal-hal yang memanjakan ini seharusnya menjadi sebuah insentif bermain yang menarik dan diharapkan bisa mematrikan pijakan para pemain lebih kuat di dalam gamenya. Tapi, bagi saya itu cuma berlaku bila kamu membandingkan F/GO yang baru ini dengan F/GO lama. Di saat game-game lain punya QoL update seperti skip ticket, swap battle, stage skip, dan auto button, F/GO masih bangga dengan 2x speed NP-nya.

Like, we’re not getting any younger bro, stop taking so much of my time.

pasted image 03 2

If Kawasumi Ayako can have her Saber collection, Let Chiwa Saito complete hers.

Bagi saya, format turn based F/GO sudah cukup ketinggalan zaman, dan saya lebih baik beralih ke game lain yang dapat saya mainkan secara efisien. Bisa 3 turn wave dengan lancar? Good, here’s a mid-boss with A COMPLETELY DIFFERENT CLASS in the 2nd wave just to f*** with you. Dapat semua CE yang kamu butuhkan untuk farming? Great! Now do the quest bazillion times over. NP skip? What! Are you mad? Can’t you see our beautiful animation???

Good Lord, can I end this rant now?

Apapun yang mereka katakan, saya tidak akan pernah menganggap mereka kompeten bila mereka bahkan tidak bisa menambahkan stage skip/skip ticket ke dalam game. Apa susahnya bikin sebuah stage skippable setelah kita mengalahkan mereka 3x atau menyelesaikan semua challenge dalam stage itu. You don’t want to be like the other game? Fine, I’m not your demographic anymore.

Denger-denger sih semua programmer originalnya udah pada cabut jadi nggak ada yang bisa ngubah kode orisinal engine-nya dan overhauling a game this massive would be a real pain in the arse, terutama karena fanbase-nya terlanjur sebanyak ini. Bagaimana caranya mereka export semua data player ke game yang baru tanpa masalah, karena pasti banyak sekali kemungkinan pemindahan data akan berujung error, misalnya akun bisa hilang, servant yang di-export tidak lengkap, data corrupt, dan masih banyak lagi.

I don’t even think they knew how to extract the old data without their original programmer, so they rather milk as much as they can from this model until it dries out.

pasted image 04 2

Can’t make any F/GO article without shamelessly showing off your wives, no?

All in all, deep inside I still have some sort of attachment to this game, somehow. I still pay for the guaranteed tix (when the servant pool is somewhat sane) whenever I have the chance. I still come and log myself in from time-to-time (monthly mana prism tickets). But I can’t bring myself to love the game as much as I did a few years back. I see F/GO more as a museum now, one I can visit from time to time, looking at my wives and wondering why it hasn’t kicked the bucket just yet.

I’m still here, for now, 🍷here’s to another dragged on year of F/GO.

Sadira

Well, saya jujur ragu saya orang yang tepat untuk beropini di sini. Saya mulai main FGO di tahun keempatnya, bukan veteran yang sudah mengikuti FGO sejak rilis pertama kali. Tapi karena itu, saya tahu persis pengalaman pemain baru yang harus mengejar main story di game ini. Dan seperti yang sudah semua orang tahu, farming material dan resource di game ini sangatlah tedious dan makan waktu, bahkan tidak bisa dilakukan auto. Di FGO, progress main story tidaklah mudah karena kita tidak bisa dengan cepat memaksimalkan level dan ascension servant sebagai pemain baru. Banyak sekali gatekeeping atas material pada awal-awal permainan. Ketika sudah endgame sekalipun, main story juga tidak menjadi mudah.

Saya terakhir bermain sampai Lost Belt Olympus (masih nyangkut di sana) karena malas. Saya hanyalah orang yang ingin menikmati ceritanya dan kebetulan saya bisa berbahasa Jepang sedikit untuk bisa membaca cerita FGO saat bermain. Saya tahu saya bukan fans berat FGO yang senang mencari-cari strategi untuk menyelesaikan challenge quest tingkat tinggi. Tapi apakah itu salah? Saya hanya ingin membaca cerita dari FGO, sesuatu yang telah menjadi salah satu elemen kuat dari game ini. Saya ingin santai membaca sebuah cerita, tapi malah disuguhkan pertarungan-pertarungan yang menjengkelkan.

Memang terkesan saya lemah dan manja, tapi saya bukanlah anak kuliahan muda yang masih punya banyak waktu. Saya jujur tidak bersedia meluangkan waktu kerja saya untuk menemukan sendiri strategi-strategi yang tepat untuk bisa menyelesaikan sebuah pertarungan di FGO dengan mudah. Di sisi lain, produser dari game favorit saya FFXIV, yaitu YoshiP, selalu mengatakan bahwa game itu harus bisa dinikmati oleh semua orang. Ada konten casual, ada juga konten hardcore yang optional. FGO? Always hard.

Sekarang saya sudah tidak pernah login secara rutin dan hanya login sekali-kali untuk iseng gacha. Selebihnya, saya hanya berharap suatu saat di mana saya bisa mengumpulkan niat untuk kembali melanjutkan main story. Bagaimana dengan farming? Dan sekarang servant sudah bisa mencapai level maksimum 120 (tentunya dengan resource yang tidak sedikit). Yield dari daily quest sudah dilipatgandakan, tapi jumlah resource yang dibutuhkan untuk meningkatkan servant menjadi di atas level 100 juga sangatlah banyak. Jadi, sepertinya tidak ada gunanya melipatgandakan yield dari daily quest.

Tapi, harus saya akui, setelah yield dilipatgandakan, dan ada aplikasi pure prism untuk ditukarkan dengan material, sekarang lebih mudah bagi pemain baru untuk meningkatkan servant hingga level 90 atau final ascension. Untuk veteran? Samimawon. Hard grind. No auto. No dispatch. Same level of effort and stressful repetition.

Lalu, untuk game 7 tahun, I’ve been asking this question: when do we get voiced main story? Saya baru bermain game Hebuban (Heaven Burns Red), yang dikembangkan oleh kolaborasi antara Wright Flyer Studios dan Key. Semua adegan dalam game ini full-voiced. Sedangkan FGO? Masih gambar bisu. Sungguh sia-sia untuk konsep cerita yang amat sangat bagus. Maaf, saya masih akan cuti dari FGO hingga waktu yang tidak ditentukan.

Header: Munagenam

Tinggalkan komentar

Cakrawala Rafflesia