China Luncurkan Rencana Lima Tahun Eksplorasi Ruang Angkasa

cakrawalarafflesia – China telah merilis rencananya untuk eksplorasi ruang angkasa selama lima tahun ke depan.

Judi Slot Online MPO Situs Slot Online

Salah satu rencana ambisius China adalah memperkuat infrastruktur ruang angkasa dan mengembangkan pesawat ruang angkasa generasi berikutnya untuk membawa orang ke luar angkasa.

Sebagaimana melansir laman The Verge, Sabtu (29/1/2022), negara ini juga sedang meneliti bagaimana mendaratkan orang di Bulan di tahun-tahun mendatang.

Peta jalan tersebut, yang dirinci dalam buku putih baru yang dirilis hari ini, akan melanjutkan kemajuan ambisius China di bidang kedirgantaraan.

Baca Juga:
Misi ke Bulan Semakin Dekat, NASA Sukses Lakukan Uji Perangkat Lunak

Selama beberapa dekade terakhir, negara Tirai Bambu ini telah berperan signifikan pada perluasan kemampuan luar angkasanya, seperti eksplorasi robotik Mars.

China juga telah melakukan kampanye eksplorasi Bulan jangka panjang yang memerlukan pengiriman serangkaian pendarat dan penjelajah ke permukaan bulan setiap beberapa tahun.

Pendaratan Chang'e-5. [YouTube/Xinhua]
Pendaratan Chang’e-5. [YouTube/Xinhua]

Pada 2019, negara itu menjadi yang pertama mendaratkan penjelajah di sisi jauh Bulan, dan pada 2020 China membawa sampel Bulan kembali ke Bumi.

Mengingat fokus China pada Bulan, diharapkan selama bertahun-tahun negara itu pada akhirnya akan mencoba mendaratkan manusia di permukaan Bulan juga.

Seiring dengan kemajuan misi ke Bulan, China juga telah membuat kemajuan signifikan dalam program eksplorasi manusianya.

Baca Juga:
NASA Pesan Penguat Megaroket untuk Misi ke Bulan hingga 2031

Pada 2021, negara itu meluncurkan modul inti dari stasiun luar angkasa baru yang akan dibangun di orbit di sekitar Bumi. Saat ini ada tiga astronot yang tinggal di stasiun.

Sebelum China mencoba mengirim orang ke permukaan Bulan, negara itu terlebih dahulu berencana untuk terus mempelajari Bulan dengan probe.

Buku putih merinci rencana mengirim dua pesawat ruang angkasa robot tambahan ke Bulan dalam lima tahun ke depan yang akan mempelajari wilayah Kutub Bulan, area permukaan Bulan yang dianggap sebagai rumah bagi es air.

Tidak jelas kapan China berencana menyelesaikan stasiun ini atau kapan bertujuan untuk mendaratkan manusia di permukaan Bulan.

Tidak kalah dengan misi ke Bulan China, NASA pun memiliki rencana pendaratan di bulan sendiri.

Program penerbangan antariksa manusia milik Amerika Serikat (AS) saat ini adalah Artemis, yang berupaya mengirim perempuan pertama dan orang kulit berwarna pertama ke permukaan Bulan pada awal 2025.

Seiring dengan pendaratan manusia di Bulan, Artemis juga menyerukan eksplorasi robotik di Bulan.

Misi Artemis I. [NASA]

Meskipun Bulan selalu menjadi fokus besar bagi China, negara ini juga mengincar eksplorasi planet lain di Tata Surya kita.

China berharap untuk meluncurkan probe ke asteroid dekat Bumi dalam lima tahun ke depan, serta mempelajari cara untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke sistem Jupiter dan ke Mars, dengan rencana membawa kembali sampel dari Planet Merah.

Buku putih mencantumkan banyak tujuan luar angkasa lainnya, seperti membangun stasiun luar angkasa China, memperbarui teknologi satelitnya, meningkatkan transportasi ruang angkasa dan sistem roketnya, menciptakan mesin roket baru, dan banyak lagi.

Sejauh ini, China telah memperjelas bahwa eksplorasi ruang angkasa adalah prioritas.

cakrawalarafflesia
Slot Online MPO
MPO CASH

Cakrawala Rafflesia
Exit mobile version