Terungkap, Deretan Masalah Keluarga di Asia Pasifik Ini saat Belajar Online Anak

  • Bagikan
d593e401 67222 ilustrasi belajar online


cakrawalarafflesia – Kaspersky baru-baru ini, mengidentifikasi tantangan teknis keluarga di kawasan Asia Pasifik (APAC), selama pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Lebih dari setengah atau satu dari setiap dua keluarga di Asia Pasifik (49 persen), dengan dua atau lebih anak harus membeli atau menyewa perangkat tambahan demi mendukung jalannya pembelajaran.

Angka ini merupakan yang tertinggi kedua secara global, setelah Afrika (62 persen). Amerika Latin mengikuti di 48 persen, sementara Timur Tengah mencatat yang terendah di 42 persen.

Menariknya, lebih dari separuh anak-anak di Asia Pasifik (59 persen) melakukan kelas online mereka melalui ponsel cerdas.

Baca Juga :  Hari Penyiaran Nasional ke-88 Momentum Hijrah ke TV Digital

Baca Juga:
Wajib Tahu, Tips Aman Bekerja dari Rumah

Tiga dari lima anak dari wilayah tersebut (60 persen) mengalami kesulitan teknis untuk terhubung ke pembelajaran online secara teratur atau berkala.

Mayoritas (79 persen) mendapat bantuan dari orang tua mereka agar perangkat mereka berfungsi.
Namun, 16 persen anak-anak tersebut menyelesaikan masalah teknis mereka sendiri.

Sejumlah pelajar dari berbagai jenjang sekolah mengerjakan tugas dengan metode pembelajaran jarak jauh menggunakan fasilitas Wi-Fi gratis di balai warga RW 005 Kelurahan Kuningan Barat, Jakarta, Selasa (1/9/2020). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Ilustrasi sejumlah pelajar belajar online dengan ponsel pintar. [Suara.com/Angga Budhiyanto]

“Studi kami membuktikan bahwa keharusan transisi massal ke pembelajaran online membawa kesulitan tidak hanya dalam hal penguasaan kurikulum, tetapi juga masalah teknis,” kata Chris Connell,
Managing Director untuk Asia Pasifik di Kaspersky.

Baca Juga :  Resmi! Thailand Akhirnya Gunakan Vaksin AstraZeneca

Menurutnya, banyak keluarga harus membeli perangkat tambahan atau meminjamnya dari teman atau sekolah, serta menginstal program dan secara berkala menyelesaikan masalah internet.

“Ini terbukti menjadi salah satu kesulitan bagi orang tua dan anak-anak,” tambah Connell.

Baca Juga:
Mulai Bosan? Simak 5 Cara agar Belajar Online Menjadi Lebih Mengasyikan

Untuk dapat tetap mengikuti pembelajaran, banyak anak-anak dari Asia Pasifik harus menginstal
program tambahan di perangkat mereka.





cakrawalarafflesia

  • Bagikan