UFO Bukan Buatan Rusia dan China, Publik Diminta Buka Pikiran Akan Kemungkinan Alien

  • Bagikan
c9261128 56585 penampakan ufo



56585 penampakan ufo

cakrawalarafflesia – Objek terbang misterius atau UFO diyakini bukan merupakan teknologi milik Amerika Serikat, Rusia, atau China. Karenanya publik diminta untuk membuka pikiran akan kemungkinan lain, termasuk soal akan adanya alien.

Hal ini disampaikan mantan Direktur Program Identifikasi Ancaman Luar Angkasa Departemen Pertahanan AS, Luis Elizondo jelang dibukanya laporan Pentagon terkait penampakan UFO ke publik pada akhir Juni ini. Diduga laporan itu akan disampaikan pada 25 Juni pekan depan.

Elizondo, dalam wawancara dengan surat kabar Washington Post pekan lalu juga mengatakan bahwa UFO merupakan ancaman serius terhadap keamanan nasional AS dan bahkan dunia.

“Ada beberapa insiden di negara ini, ketika UFO melanggar dan mematikan kemampuan nuklir kita,” kata Elizondo, “Kami juga punya data bahwa di negara lain bahwa UFO telah mengganggu teknologi nuklir mereka dan menyalakannya.”

Baca Juga :  Elon Musk Akan Bangun Pendaratan di Bulan untuk NASA

Baca Juga:
Peringatan Ahli Fisika: Kontak dengan Alien Bisa Akhiri Kehidupan Bumi

Elizondo mengatakan bahwa ada tiga teori tentang UFO. Pertama, itu adalah teknologi milik Amerika Serikat. Kedua, UFO dikembangkan Rusia atau China. Ketiga, apa yang oleh Elizondo disebut sebagai sesuatu yang “sama sekali berbeda”. Diduga teori ketiga ini adalah terkait alien.

Dalam percakapan dengan Washington Post itu Elizondo mengatakan teori pertama, bahwa UFO buatan AS atau perusahaan swasta Amerika, sangat kecil kemungkinannya. Ia mengatakan berdasarkan laporan yang akan dirilis pada pekan depan itu, telah dipastikan Amerika belum memiliki teknologi seperti yang dipamerkan oleh UFO-UFO selama ini.

“Kami yakin bahwa kita sedang berhadapan dengan teknologi yang berada beberapa generasi di depan. Sudah berada di depan teknologi yang saat ini kita anggap sebagai next generation technology,” jelas Elizondo.

Baca Juga :  Migrasi dari ke TV Digital Tingkatkan Rantai Ekonomi Lintas Industri

“Teknologi yang berada antara 50 sampai 1000 tahun di depan kita,” ujar dia.

Sementara soal teori kedua, ia juga sangat pesimistis. Menurutnya setelah runtuhnya Tembok Berlin, AS dan Rusia mengalami periode romantis ketika kedua negara saling berbagi informasi intelijen. Dari pertukaran informasi itu diketahui Rusia atau Uni Soviet juga kebingungan berhadapan dengan UFO.

Baca Juga:
Pengguna Google Earth Sebut Temukan UFO Raksasa Setinggi 18 Meter

Sementara untuk China, Elizondo mengatakan juga tak masuk akal. Laporan tentang UFO sudah ada sejak 1950an bahkan sebelumnya dan ketika itu China bahkan belum memiliki kemampuan mengembangkan teknologi seperti saat ini.





cakrawalarafflesia

  • Bagikan