Materi Khutbah Jumat : Larangan Menyakiti Orang Lain

  • Bagikan
7e047669 materi khutbah jumat larangan menyakiti orang lain dakwah id

Materi Khutbah Jumat
Larangan Menyakiti Orang Lain

Oleh: Abdul Halim Tri Hantoro, S.Pd.I

*) Link download PDF materi khutbah Jumat ada di akhir tulisan

الْحَمْدُ للهِ الَّذِي هَدَانَا لِلْإِسْلاَمِ، وَأَنَارَ لَنَا طَرِيْقَ الْإِيْمَانِ، وَهَيَّأَ لَنَا سُبُلَ الْإِحْسَانِ، أَحْمَدُهُ حَمْداً كَثِيْراً طَيِّباً مُبَارَكاً فِيْهِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ. أَمَّا بَعْدُ

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

{يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا}

{يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ}

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا}

فَإنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ. أَمَّا بَعْد

Segala puji bagi Allah subhanahu wataala yang telah memberi kita hidayah dinul Islam, menerangi jalan hidup kita dengan keimanan, serta menghamparkan di hadapan kita peluang-peluang kebajikan.

Shalawat dan salam semoga tercurah untuk baginda Rasulullah Muhammad shallallahu alaihi wasallam, keluarga, dan para sahabatnya. Semoga keselamatan juga Allah curahkan untuk umatnya yang selalu berpegang teguh kepada ajarannya.

Kami wasiatkan kepada diri kami juga kepada jamaah sekalian untuk senantiasa meningkatkan kualitas takwa kepada Allah subhanahu wataala dengan sebenar-benar ketakwaan, dalam arti selalu tunduk dan patuh terhadap segala perintah-Nya serta menjauhi segala larangan-Nya.

Allah ’azza wajalla berfirman,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ حَقَّ تُقٰىتِهٖ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Wahai orangorang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah sebenarbenar takwa kepadaNya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.” (QS. Ali Imran: 102)

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Agama Islam menyeru manusia dan memerintahkan mereka untuk memiliki akhlak yang mulia seperti bergaul dan berinteraksi dengan baik, lemah lembut, mencegah dari keburukan, dan lain sebagainya.

Materi Khutbah Jumat: 4 Amalan Pembuka Pintu Kebaikan

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memberitahukan bahwasanya seorang muslim yang baik adalah orang yang mampu mencegah dirinya dari berbuat jahat kepada orang lain.

Sebagaimana yang pernah ditanyakan oleh sahabat Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu anhu kepada Rasulullah,

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْإِسْلَامِ أَفْضَلُ قَالَ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

Wahai Rasulullah, Islam manakah yang paling utama? Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab: ‘Siapa yang Kaum Muslimin selamat dari lisan dan tangannya.’” (HR. Al-Bukhari No. 10 dan Muslim No. 57)

Imam Al-Baghawi berkata,

Sebaik-baik orang Islam adalah mereka yang mampu melaksanakan hak-hak Allah dan hak-hak kaum muslimin serta menahan diri dari mencederai kehormatan mereka.”

Inilah kemuliaan yang dimiliki oleh dinul Islam, yang dapat membuahkan hal-hal yang terpuji dan hasil-hasil yang mulia serta menghindarkan diri dari perbuatan-perbuatan buruk dan tercela.

Larangan Berbuat Buruk Kepada Orang Lain

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Terdapat nash syariat yang melarang seorang muslim untuk berbuat buruk kepada orang lain apa pun bentuknya tanpa ada alasan yang dibenarkan agama.

Allah subhanahu wataala berfirman,

وَالَّذِيْنَ يُؤْذُوْنَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنٰتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوْا فَقَدِ احْتَمَلُوْا بُهْتَانًا وَّاِثْمًا مُّبِيْنًا

Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan, tanpa ada kesalahan yang mereka perbuat, maka sungguh, mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” (QS. Al-Ahzab: 5)

Ayat di atas menjelaskan bahwa siapa saja yang menyakiti orang beriman baik laki-laki maupun perempuan, tanpa kesalahan yang mereka perbuat, dan hanya berdasarkan kepada fitnah dan tuduhan yang dibuat-buat, maka sungguh mereka itu telah melakukan dosa yang nyata.

Materi Fikih: Hukum Meninggalkan Shalat Wajib

Menurut Muqatil sebagaimana dinukil oleh Imam al-Baghawy dalam tafsirnya, bahwasanya ayat ini, dalam salah satu pendapat, diturunkan sehubungan dengan tuduhan Abdullah bin Ubay terhadap Aisyah yang ia katakan telah berbuat mesum dalam perjalanannya pulang bersama Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam setelah memerangi Bani Mushthaliq, atau yang terkenal dengan haditsul Ifki.

Sedangkan dalam hadits disebutkan larangan untuk berbisik-bisik dengan orang lain, sebagaimana diriwayatkan dari Abdullah bin Mas’ud bahwa Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,

Baca Juga :  Khutbah Jumat Menebarkan Dua Makna Salam

لَا يَتَنَاجَى اثْنَانِ دُونَ وَاحِدٍ فَإِنَّ ذَلِكَ يُؤْذِي الْمُؤْمِنَ وَاللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يَكْرَهُ أَذَى الْمُؤْمِنِ

Janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa menyertakan yang satunya, karena itu akan menyakitkan orang mukmin, dan Allah azza wajalla membenci menyakiti orang mukmin.” (HR. At-Tirmidzi No. 2825)

Dalam hadits lain terdapat larangan menyakiti orang lain dalam bentuk duduk-duduk memenuhi jalan yang biasa dilalui manusia. Dalam hadits Abu Sa’id Al-Khudri bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

إِيَّاكُمْ وَالْجُلُوسَ فِي الطُّرُقَاتِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لَنَا بُدٌّ مِنْ مَجَالِسِنَا نَتَحَدَّثُ فِيهَا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا أَبَيْتُمْ إِلَّا الْمَجْلِسَ فَأَعْطُوا الطَّرِيقَ حَقَّهُ قَالُوا وَمَا حَقُّهُ قَالَ غَضُّ الْبَصَرِ وَكَفُّ الْأَذَى وَرَدُّ السَّلَامِ وَالْأَمْرُ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ

“‘Hindarilah olehmu duduk-duduk di pinggir jalan!’ Para sahabat bertanya; ‘Ya Rasulullah bagaimana kalau kami butuh untuk duduk-duduk di situ memperbincangkan hal yang memang perlu?’ Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab, ‘Jika memang perlu kalian duduk-duduk di situ, berikanlah hak jalanan.’ Mereka bertanya; ‘Apa haknya ya Rasulullah? ‘Beliau menjawab: ‘Tundukkan pandangan, jangan mengganggu, menjawab salam (orang lewat), menganjurkan kebaikan, dan mencegah yang mungkar.’” (HR. Muslim No. 3960)

وَمَنْ رَمَى مُسْلِمًا بِشَيْءٍ يُرِيدُ شَيْنَهُ بِهِ، ‌حَبَسَهُ ‌اللَّهُ ‌عَلَى ‌جِسْرِ ‌جَهَنَّمَ حَتَّى يَخْرُجَ مِمَّا قَالَ

Dan barang siapa menuduh seorang muslim dengan sesuatu yang ia berharap keburukkannya, maka Allah akan menahannya di jembatan neraka Jahannam hingga ia keluar dari keburukan perkataannya (hingga ia bersih dari dosanya baik karena pemberian maaf saudaranya muslim tersebut atau karena syafaat atau setelah ia dibersihkan dengan adzab sesuai kadar dosa yang ia perbuat).” (HR. Abu Dawud No. 4239)

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam melarang untuk berlaku zalim, merendahkan, dan menghina orang lain terlebih lagi adalah seorang kepada muslim lainnya.

Dari Abu Hurairah bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يَخْذُلُهُ وَلَا يَحْقِرُهُ التَّقْوَى هَاهُنَا وَيُشِيرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنْ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ

Muslim yang satu dengan muslim yang lainnya adalah bersaudara tidak boleh menyakiti, merendahkan, ataupun menghina. Takwa itu ada di sini (Rasulullah menunjuk dadanya), Beliau mengucapkannya sebanyak tiga kali. Seseorang telah dianggap berbuat jahat apabila ia menghina saudaranya sesama muslim. Muslim yang satu dengan yang Iainnya haram darahnya. hartanya, dan kehormatannya.” (HR. Muslim No. 4650)

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Di cakrawalarafflesia gambaran atau bentuk-bentuk menyakiti orang lain yang dilarang oleh agama Islam adalah: tajassus (memata-matai) dan mengorek aib orang lain.

Islam merupakan agama yang sempurna dan sangat menghormati hak dalam bersaudara cakrawalarafflesia sesama manusia.

Karena itu, Islam menjamin hak-hak setiap individu maupun masyarakat dan melarang perbuatan yang menyentuh hak-hak pribadi maupun aib dari setiap manusia.

Salah satu perbuatan atau sikap yang buruk adalah tajassus. Maknanya adalah mencari-cari kesalahan orang lain dengan menyelidikinya atau memata-matai.

Allah subhanahu wataala berfirman,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اجْتَنِبُوْا كَثِيْرًا مِّنَ الظَّنِّۖ اِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ اِثْمٌ وَّلَا تَجَسَّسُوْا وَلَا يَغْتَبْ بَّعْضُكُمْ بَعْضًاۗ ٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di cakrawalarafflesia kamu yang menggunjing sebagian yang lain.” (QS. Al-Hujurat: 12)

Ayat di atas menjelaskan kepada kita bahwasanya Allah melarang manusia untuk mencari-cari kesalahan orang lain. Entah itu dengan kita menyelidikinya langsung atau dengan bertanya kepada temannya. Tajassus adalah kelanjutan dari prasangka buruk yang dilarang agama.

Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu anhuma mengisahkan, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam naik ke atas mimbar, lalu menyeru dengan suara keras,

‌يَا ‌مَعْشَرَ ‌مَنْ ‌أَسْلَمَ ‌بِلِسَانِهِ ‌وَلَمْ ‌يُفْضِ ‌الإِيمَانُ ‌إِلَى ‌قَلْبِهِ، لَا تُؤْذُوا الْمُسْلِمِينَ وَلَا تُعَيِّرُوهُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ، فَإِنَّهُ مَنْ تَتَبَّعَ عَوْرَةَ أَخِيهِ الْمُسْلِمِ تَتَبَّعَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ، وَمَنْ تَتَبَّعَ اللَّهُ عَوْرَتَهُ يَفْضَحْهُ وَلَوْ فِي جَوْفِ رَحْلِهِ

Wahai segenap orang yang ber-Islam dengan lisannya (ucapannya) namun keimanannya belum sampai ke hatinya (qalbunya), janganlah kalian menyakiti kaum muslimin, janganlah kalian mencela mereka, dan janganlah kalian mencari-cari aib mereka. Karena barang siapa yang mencari-cari aib saudaranya yang muslim, pasti Allah akan membuka aibnya. Barang siapa yang dibuka aibnya oleh Allah, niscaya Allah akan membongkar keburukannya walaupun dia (bersembunyi) di tengah rumahnya.” (HR. At-Tirmidzi No. 1955)

Baca Juga :  Khutbah Jumat: Pentingnya Mengendalikan Amarah

Artikel Fikih: 4 Larangan dalam Jual Beli yang Masih Sering Dilanggar

Gambaran lainnya dari bentuk menyakiti orang lain adalah menyakiti tetangga baik laki-laki maupun perempuan. Karena sesungguhnya menyakiti kaum muslimin bisa menjadi penyebab seseorang dimasukkan ke dalam Neraka sementara sebaliknya menahan diri dari menyakiti mereka adalah sebab masuk Jannah.

Dari sahabat Abu Hurairah, bahwasanya seseorang bertanya kepada Rasulullah,

يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ فُلاَنَةَ يُذْكَرُ مِنْ كَثْرَةِ صَلاَتِهَا وَصِيَامِهَا وَصَدَقَتِهَا غَيْرَ أَنَّهَا تُؤْذِى جِيرَانَهَا بِلِسَانِهَا قَالَ: هِي فِي النَّارِ قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ فَإِنَّ فُلاَنَةَ يُذْكَرُ مِنْ قِلَّةِ صِيَامِهَا وَصَدَقَتِهَا وَصَلاَتِهَا وَإِنَّهَا تَصَدَّقُ بِالأَثْوَارِ مِنَ الأَقِطِ وَلاَ تُؤْذِى جِيرَانَهَا بِلِسَانِهَا قَالَ: هِي فِي الْجَنَّةِ

“‘Wahai Rasulullah, ada seorang perempuan yang terkenal dengan banyak melaksanakan shalat, puasa, dan sedekah, hanya saja ia menyakiti tetangganya dengan lisannya.’ Beliau bersabda, Ia di Neraka.’ Laki-laki itu berkata, Wahai Rasulullah, sesungguhnya ada seorang perempuan yang terkenal dengan sedikit puasa, sedekah, dan shalatnya. Ia hanya sedekah dengan sepotong keju, tetapi ia tidak menyakiti tetangganya dengan lisannya.’ Maka beliau bersabda, Ia di Jannah.’” (HR. Ahmad No. 9383)

Bentuk yang lainnya daripada menyakiti orang lain adalah membuang kotoran berupa sampah, barang najis, maupun sisa-sisa barang di pasar tanpa memedulikan bahayanya bagi kaum muslimin.

Termasuk juga kita sering melihat manusia membatasi jalan umum untuk kepentingan pribadi. Seperti, dipakai buat menaruh kendaraan, menaruh batu-batu, besi, dan semen untuk bangunannya tanpa memedulikan hak tetangganya.

Artikel Fikih: 9 Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di Hari Jumat

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

اتَّقُوا اللَّعَّانَيْنِ قَالُوا: وَمَا اللَّعَّانَانِ يَا رَسُولَ اللّهِ؟ قَالَ: “الَّذِي يَتَخَلَّى فِي طَرِيقِ النَّاسِ أَوْ فِي ظِلِّهِمْ

“‘Takutlah pada dua hal yang dapat mendatangkan laknat.’ Kemudian, para sahabat bertanya kepada Rasulullah, Apakah kedua hal yang dapat mendatangkan laknat itu wahai Rasulullah?’ Rasulullah menjawab, Orang yang membuang air di jalanan umum atau di tempat orang-orang berteduh.’” (HR Muslim No. 397)

Demikian juga dari Hudzaifah bin Usaid bahwasanya Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,

مَنْ آذَى الْمُسْلِمِينَ فِي طُرُقِهِمْ وَجَبَتْ عَلَيْهِ لَعَنَتُهُمْ

Siapa saja yang mengganggu kaum muslimin di jalan-jalan mereka, maka pasti mendapatkan laknat dari mereka.” (HR. Ath-Thabrani No. 3050)

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah

Demikian materi khutbah Jumat tentang  kami sampaikan tentang berbagai macam bentuk menyakiti orang lain yang dilarang dalam agama, semoga Allah subhanahu wataala membimbing kita untuk senantiasa melazimi akhlak mulia hingga ajal menjemput. Aamiin

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَاِيِّاكُمْ بما فيه مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. وَتَقَبَّلْ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ اِنّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ.. فَاسْتَغْفِرُوْا اِنَّهُ هُوَ اْلغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

KHUTBAH KEDUA

أَحْمَدُ رَبِّي وَأَشْكُرُهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا، وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلَامِ، وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ، وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، وَبَارِكْ لَنَا فِي أَسْمَاعِنَا، وَأَبْصَارِنَا، وَقُلُوبِنَا، وَأَزْوَاجِنَا، وَذُرِّيَّاتِنَا، وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ، وَاجْعَلْنَا شَاكِرِينَ لِنِعَمِكَ مُثْنِيْنَ بِهَا عَلَيْكَ، قَابِلِينَ لَهَا، وَأَتِمِمْهَا عَلَيْنَا

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى، والتُّقَى، والعَفَافَ، والغِنَى

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Download PDF Materi Khutbah Jumat dakwah.id
Larangan Menyakiti Orang Lain di sini:

DOWNLOAD PDF

Semoga bermanfaat!

  • Bagikan