Arkeolog Temukan Kota Emas Hilang di Mesir, Berusia 3.000 Tahun

  • Bagikan
06662bdf 41777 kota emas hilang di mesir


cakrawalarafflesia – Para arkeolog telah menemukan “Kota Emas yang Hilang”, terkubur di bawah ibu kota Mesir kuno Luxor selama 3.000 tahun.

Kota yang secara historis dikenal sebagai “The Rise of Aten” ini didirikan oleh Amenhotep III (memerintah 1391-1353 SM), kakek dari Tutankhamun atau Raja Tut.

Orang-orang Mesir kuno terus menggunakan “Kota Emas” selama pemerintahan Amenhotep III dengan putranya, Amenhitep IV atau Akhenaten, serta selama pemerintahan Tut dan firaun yang dikenal sebagai Ay.

Terlepas dari sejarah kota yang kaya, dokumen sejarah melaporkan bahwa kota itu adalah rumah bagi tiga istana kerajaan milik Raja Amenhotep III dan merupakan pemukiman administratif serta industri terbesar di Luxor pada saat itu.

Baca Juga :  Beri Pekerjaan Orang Tak Dikenal, Aksi Bapak-bapak Ini Bikin Terharu

Baca Juga:
Kuburan Abad Pertengahan Ditemukan di Bawah Tempat Parkir Mobil

Sayangnya, peninggalannya tidak dapat ditemukan oleh para arkeolog hingga sekarang.

“Banyak misi luar negeri mencari kota ini dan tidak pernah menemukannya,” kata Zahi Hawass, arkeolog yang memimpin penggalian Kota Emas dan mantan menteri negara urusan barang antik, dikutip dari Live Science, Senin (12/4/2021).

Kota emas hilang di Mesir. [Antiquities]
Kota emas hilang di Mesir. [Antiquities]

Hawass dan timnya memulai pencarian pada 2020 dengan harapan menemukan kuil kamar mayat Raja Tut.

Baca Juga :  Waspadai Deretan Prediksi Badai Sepanjang 2021

Namun, tim arkeolog terkejut ketika mulai menemukan batu bata lumpur di mana pun mereka menggali.

Para ahli segera menyadari bahwa mereka telah menemukan kota besar dengan kondisi masih relatif baik.

Baca Juga:
Bak Hewan Buas, Manusia Pernah Duduki Puncak Predator Selama 2 Juta Tahun

“Jalan-jalan kota diapit oleh rumah-rumah, beberapa dengan dinding setinggi 3 meter. Rumah-rumah ini memiliki ruangan dipenuhi pernak pernik dan perkakas, yang digunakan orang Mesir kuno dalam kehidupan sehari-hari,” tambah Hawass.





Source link

  • Bagikan