Korban PHK Bisa Ajukan Jadi Peserta PBI BPJS Kesehatan

  • Bagikan
ba239cef bpjs kesehatan cnbc indonesiaandrean kristianto 1 169

bpjs kesehatan cnbc indonesiaandrean kristianto 1 169

Jakarta, cakrawalarafflesia – Pandemi Covid-19 telah membuat banyak masyarakat terkena pemutusan hubungan kerja (PHK). Ternyata, mereka yang menjadi korban PHK dan tidak mampu membayar iuran BPJS Kesehatan, bisa mengajukan diri sebagai peserta Penerima Bantuan Iuran (PBI).

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Direktur Utama BPJS Kesehatan Ali Ghufron Mukti saat melakukan rapat dengan Komisi IX DPR, Rabu (17/3/2021).

“Jadi, nanti sampai 6 bulan itu dia berhak tanpa bayar iuran, dan tetap harus mendapatkan manfaat dan itu sudah diatur di dalam peraturan,” ujarnya.

Sementara jika lebih dari 6 bulan dan kemudian pindah ke PBI, korban PHK harus melaporkan sesuai dengan mekanisme yang ada. Caranya dengan mengajukan bukti bahwa yang bersangkutan benar korban dari PHK dan bisa langsung mengajukan diri untuk menjadi peserta PBI.

Baca Juga :  8 Kesalahan Umum yang Membuat Anda Gagal Atasi Insomnia

Kendati demikian, saat ingin melakukan mengajukan diri sebagai PBI, namun masih ada tunggakan, tunggakan tersebut tetap ditagihkan dan boleh dicicil.

“Kalau ada tunggakan, sebagai (peserta) PBI langsung berlaku dia bisa akses ke layanan kesehatan, tapi tunggakan itu tetap ditagihkan. Tapi boleh dicicil,” jelas Ali.

Sayangnya, proses pengajuan di lapangan itu kadangkala terhambat dan mungkin akan menemukan beberapa kesulitan. Pasalnya proses pemindahan untuk menjadi peserta PBI ada di bawah kewenangan Kementerian Sosial.

Oleh karena itu, Ali berharap ke depan, untuk persoalan PBI dan yang bersangkutan dengan BPJS Kesehatan, lebih baik untuk diurus langsung oleh pihaknya tanpa banyak campur tangan pihak kementerian/lembaga lain.

Baca Juga :  Polisi Sebut Voice Note Buktikan Rencanakan Penyerangan

“Jadi mungkin kesulitannya ketika dia proses pindah ke PBI yang mengurusi datanya adalah di Kementerian Sosial. Jadi di situ mungkin bagaimana dia dari (korban) PHK pindah ke PBI, padahal PBI sebetulnya teoritisnya lagi itu setiap 6 bulan harus direvisi datanya,” tuturnya.

“Sebetulnya kalau itu bisa ditentukan, artinya tidak banyak pihak (yang terlibat), artinya mungkin bisa lebih cepat. Tapi kan realitas seperti itu. Kita bisa duduk bersama selesaikan itu,” kata Ali melanjutkan.

(dob/dob)


Source link

  • Bagikan