Kisah Najwa Shihab Menjadi Minoritas di Amerika: Dibully saat Shalat di Perpustakaan

  • Bagikan
fbdabbd5 najwa shihab e1574451055978


“Sebagai seorang muslim, kamu sudah pernah membunuh berapa orang?”

Begitu lah salah satu kisah Najwa Shihab, ketika mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan saat melakukan shalat di ruangan salah satu perpustakaan Amerika. Saat itu ia tengah menjadi peserta pertukaran pelajar di Amerika selama satu tahun. Kisah ini menjadi salah satu pengalaman yang kurang mengenakkan saat berkunjung ke negeri Paman Sam. Namun demikian, ia menjadikan hal itu sebagai pelajaran yang berharga.

Najwa shihab toleransi
Najwa Shihab saat melakukan shalat di perpusatakaan sekolah di Amerika. (tangkapan layar Narasi TV)

Nana, panggilan akrabnya, merasakan betul menjadi seorang minoritas di Amerika. Ia tinggal di tengah keluarga penganut katolik. Menjadi seorang muslim di cakrawalarafflesia para penganut Katolik merupakan pengalaman yang sangat langka baginya.

Baca juga: Najwa Shihab dan Tafsir Perempuan Kekinian

Walaupun ibu dan keluarga angkatnya di Amerika penganut Katolik, putri Quraish Shihab ini sama sekali tidak pernah mengalami intimidasi terkait agamanya. Malah ibu angkatnya pernah menemaninya puasa bulan Ramadhan, membuatkannya hidangan sahur dan buka, bahkan pernah mengantarnya menuju masjid yang lokasinya sangat jauh dari kota, hanya untuk menunaikan shalat Idul Fitri.

Baca Juga :  Kisah Anas bin Malik Pelayan Setia Nabi yang Riwayatkan Hadis

Pengalaman menjadi minoritas seperti ini, menurut Najwa harus dirasakan oleh orang-orang yang ingin belajar toleransi. Karena toleransi tak cukup hanya dipelajari dan disosialisasikan, melainkan harus dirasakan. Bukan sebagai mayoritas, melainkan sebagai minoritas seperti yang pernah ia alami.

“Toleransi, sebuah kata yang seperti lalat, terdengar dengungnya, tapi tak selalu kita lihat wujudnya. Toleransi harus dialami dan diwujudkan tak sebatas diajarkan atau disosialisasikan. Salah satunya lewat pengalaman hidup menjadi minoritas,” tuturnya dalam Convey Day 2021 yang diselenggarakan oleh Convey dan PPIM UIN Jakarta.

Najwa bukan hanya belajar dari pengalamannya saat menjadi peserta pertukaran pelajar di Amerika, namun ia juga belajar dari berbagai peristiwa yang ia temui saat menjadi wartawan. Mulai dari perang, lahirnya negara baru, penyerahan senjata, bencana alam, pergolakan politik, dan konflik. Peristiwa-peristiwa semacam ini lah yang menjadikan Nana mampu bergaul dengan banyak pihak, mulai politisi, tokoh penting, presiden, bahkan para koruptor dan teroris. Selain didikan dari sang ayah untuk tidak memilih-milih teman.

Baca Juga :  Kaya Tapi Tak Berkurban, Berdosakah? Ini Dalil Hadis dan Penjelasannya

Baca juga: Merindu Nabi Muhammad, Prof Quraish Shihab & Najwa Shihab Bacakan Puisi Gus Mus, Berikut Teks Lengkapnya

Dari pertemuannya dengan beberapa inspirator, para pemimpin yang dicintai rakyat dan orang-orang biasa yang memiliki determinasi luar biasa, Najwa Shihab belajar banyak hal, bahwa orang-orang hebat itu adalah mereka mau mendengarkan orang lain, tidak memaksakan kehendak, melihat dari prespektif yang berbeda, dan sadar bahwa setiap orang memiliki perbedaan namun tetap menyatukan tujuan untuk kepentingan bersama.

Semoga kita bisa belajar dan mempraktekkan toleransi dengan memahami situasi saudara-saudara kita yang menjadi minoritas di luar negeri sana. (AN)



islami.co

  • Bagikan