Rukun Nikah Serta Syarat-syaratnya Menurut 4 Mazhab

  • Bagikan
59cbd97e akad nikah new normal

ISlamiPernikahan adalah sunnatullah dan ibadah yang sangat dianjurkan Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Dalam satu hadis yang diriwayatkan Imam Al-Baihaqi, Nabi bersabda: “Ketika seorang hamba menikah, berarti dia telah menyempurnakan setengah agamanya. Maka bertaqwalah kepada Allah pada setengah sisanya”.

Pernikahan berasal dari kata nikah atau “Nikaahun” yang merupakan masdar atau kata asal dari kata kerja Nakaha. Sinonimnya sama dengan tazawwaja. Menikah berarti “adh-dhammu wattadaakhul” (bertindih dan memasukkan).

Dari Abdullah Ibnu Mas’ud radliyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda pada kami: “Wahai generasi muda, barangsiapa di antara kamu telah mampu berkeluarga hendaknya ia kawin, karena ia dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan. Barangsiapa belum mampu hendaknya berpuasa, sebab ia dapat mengendalikanmu.” (Muttafaq ‘Alaihi)

Baca Juga :  Keutamaan dan Catatan Mengenai Fikih Shalat Tarawih

Para ulama Fiqih 4 Mazhab (Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hanbali) mendefenisikan perkawinan adalah akad yang membawa kebolehan bagi seorang laki-laki untuk berhubungan badan dengan seorang perempuan dengan (diawali dalam akad) lafaz nikah atau kawin atau makna yang serupa dengan kedua kata tersebut.

Sedangkan dalam kompilasi hukum Islam disebutkan bahwa perkawinan adalah pernikahan yaitu akad yang kuat atau mitsaqan ghalizhan untuk mentaati perintah Allah dan melaksanakannya merupakan ibadah.

Secara umum, Rukun Nikah terdiri atas: mempelai laki-laki dan wanita yang hendak menikah, wali perempuan, saksi, shighat (ijab dan qabul). Sedangkan Syarat Sah Nikah di antaranya: beragama Islam, bukan mahram, wali akad nikah, sedang tidak ihram atau berhaji, dan bukan paksaan.

Baca Juga :  Makna Hari Raya Iduladha, Qurban Memperkuat Rohani

Rukun Nikah Menurut 4 Mazhab

1. Mazhab Hanafi
Imam Abu Hanifah, Zufar, Al-Sya’bi dan Al-Zuhri berpendapat bahwa apabila seorang wanita melakukan akad nikah untuk dirinya tanpa wali, dengan laki-laki yang kufah, maka hukumnya boleh. Rukun nikah menurut Mazhab Hanafi ada tiga, yaitu:
(1) Shighat (akad)
(2) Dua pihak yang berakad
(3) Saksi
Adapun mahar dan wali bukan rukun nikah dan bukan syarat.

2. Mazhab Maliki
Menurut Mazhab Malikiyah bahwa rukun nikah ada lima yaitu:
(1) Wali dari wanita
(2) Shidaq atau mahar
(3) Mempelai laki-laki tidak sedang ihram
(4) Mempelai wanita tidak sedang ihram atau tidak sedang dalam iddah
(5). Shighat (ijab dan qabul)
Adapun saksi tidak termasuk rukun menurut mazhab ini.

3 Mazhab Syafi’i

  • Bagikan
Positive SSL