Daftar Harga Rokok Tahun Depan Setelah Kenaikan Cukai

  • Bagikan
e57a1b47 cukai rokok naik 169

Jakarta — Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati resmi menaikkan tarif cukai hasil tembakau (CHT) atau cukai rokok rata-rata 12,5 persen pada 2021. Kenaikan berlaku efektif per 1 Februari 2021 mendatang.

Rinciannya, untuk cukai rokok jenis Sigaret Putih Mesin (SPM) golongan I naik 18,4 persen. Kemudian, SPM golongan IIA naik sebesar 16,5 persen. Lalu, SPM golongan IIB naik 18,1 persen.

Untuk Sigaret Kretek Mesin (SKM) golongan I naik sebesar 16,9 persen. SKM golongan IIA naik 13,8 persen. Kemudian, SKM golongan IIB naik sebesar 15,4 persen.

Baca Juga :  MUI: Vandalisme Mushala Darussalam tidak Beradab

Sementara, khusus untuk Sigaret Kretek Tangan (SKT) tidak mengalami kenaikan atau kenaikan 0 persen.

Ani, sapaan akrabnya, mengatakan keputusan diambil dengan memperhatikan kepentingan seluruh pihak, baik petani tembakau, tenaga kerja, dan industri itu sendiri.

Faktor lainnya yang menjadi pertimbangan adalah demi menjaga kesehatan masyarakat. Dengan kian mahalnya rokok, besar harapan pemerintah konsumsi dapat ditekan.

“Diharapkan dapat menurunkan prevalensi merokok terutama pada anak-anak dan perempuan, prevalensi secara umum diharapkan akan menurun dari 33,8 menjadi 33,2 persen pada 2021,” jelas dia.

Baca Juga :  Twitter Kunci Akun Trump dan Ancam Tutup Permanen

Berikut daftar harga usai kenaikan cukai rokok pada 2021:

– SPM I naik Rp145/batang menjadi Rp935/batang

– SPM Golongan IIA naik Rp80/batang menjadi Rp565/batang

– SPM Golongan IIB naik Rp85/batang menjadi Rp555/batang

– SKM I naik Rp125/batang menjadi Rp865/batang

– SKM IIA naik Rp65/batang menjadi Rp535/batang

– SKM IIB naik Rp70/batang menjadi Rp525/batang

Khusus untuk SKT, harga tidak naik, berikut rinciannya:

– SKT IA: Rp425/batang

– SKT IB: Rp330/batang

– SKT II: Rp200/batang

– SKT III: Rp110/batang


Melansir CNNIndonesia

  • Bagikan
Positive SSL