Jumlah Pengungsi Gunung Merapi Tembus 1.831 Jiwa

Gunung Merapi berstatus siaga. (Foto: ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah)
Gunung Merapi berstatus siaga. (Foto: ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah)

CR — Pusat Pengendalian Operasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan jumlah warga yang mengungsi bertambah menjadi 1.831 jiwa imbas status siaga Gunung Merapi per 15 November 2020.

Jumlah ini terdiri dari warga Kabupaten Magelang sebanyak 828 jiwa, Boyolali 401 jiwa, Klaten 388 jiwa, dan Sleman 214 jiwa.

“Sebagian besar warga merupakan kelompok rentan, seperti lanjut usia, anak-anak, balita, ibu hamil, ibu menyusui, disabilitas maupun mereka yang sakit,” ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati melalui keterangan tertulis, Senin (16/11).

Baca Juga :  Presiden Jokowi Pimpin Renungan Suci di TMP Kalibata

Raditya memastikan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) tak hanya melayani warga yang dievakuasi melainkan juga memastikan sistem peringatan dini seperti perangkat komunikasi, rambu, dan jalur evakuasi berfungsi dengan baik.

Ia juga menegaskan bahwa protokol kesehatan telah menjadi bagian dalam perencanaan penanganan darurat warga terdampak Gunung Merapi seiring pandemi covid-19.

Baca Juga :  Hari Tari Sedunia

“BNPB juga menyalurkan masker 100 ribu buah ke Kabupaten Sleman, Magelang, Klaten, dan Boyolali, dan tiap kabupaten mendapat bantuan 25 ribu buah,” katanya.

Aktivitas vulkanik Gunung Merapi di perbatasan wilayah Yogyakarta dan Jawa Tengah mengalami peningkatan dalam beberapa hari terakhir.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) meningkatkan status aktivitas dari level II menjadi level III atau siaga pada 5 November lalu.

Baca Juga :  Ratusan Pegawai RSUD Moewardi Solo Dinyatakan Positif Covid-19

Pada 12 November lalu, sudah ada 1.294 warga yang dievakuasi dari empat kabupaten tersebut. 

Empat kabupaten ini juga telah menetapkan status keadaan darurat untuk mempermudah aksesibilitas sumber daya maupun penyelenggaraan operasi tanggap darurat.

Sejumlah objek wisata alam di lereng Gunung Merapi pun ditutup mulai Minggu (8/11). Objek wisata yang ditutup di antaranya Kaliurang, Pakem, Kalikuning, dan Cangkringan di Kabupaten Sleman.


SC CNNIndonesia