Joe Biden Ucapkan Insya Allah dan Kutip Hadis Nabi

  • Bagikan
bbb38a1b momen ketika joe biden ucapkan insya allah dan kutip hadis nabi

WASHINGTON DC – Calon presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, terpilih menjadi Presiden Amerika Serikat (AS) setelah memenangi Pemilihan 2020. Dengan terpilihnya Biden mengakhiri pertarungan “panjang” dengan calon presiden dari Partai Republik, Donald Trump.

Jika melihat ke belakang, sewaktu debat kandidat pada akhir September 2020, Joe Biden pernah menggemparkan umat Islam. Saat itu, Joe Biden mengucapkan frasa Insya Allah.

Melansir iNews.id, Biden mengucapkan “Insya Allah” saat menyinggung laporan pajak tahunan Donald Trump yang dianggapnya tidak pernah transparan. Saat debat tersebut, Trump mengatakan akan merilis laporan pajaknya ke publik sesegera mungkin setelah rampung.

Biden pun menjawabnya. “Kapan (laporan pajak dirilis-red) Insya Allah?” kata Biden.

Uangkapan Insya Allah dalam bahasa Indonesia diterjemahkan sebagai “jika Allah mengizinkan”. Frasa tersebut digunakan umat Islam secara tulus untuk memenuhi janji. Namun, ungkapan itu juga kadang digunakan secara sarkas di Barat, merujuk sesuatu yang tidak mungkin terjadi.

Baca Juga :  Dapat Asimilasi, Lucinta Luna Bebas dari Penjara

Tak sampai disitu, Biden menunjukkan keseriusannya merangkul Muslim Amerika Serikat dengan berjanji akan menandatangani undang-undang kejahatan rasial serta mengangkat staf Muslim dalam pemerintahannya.

“Saya ingin bekerja dalam kemitraan dengan Anda untuk memastikan suara Anda termasuk dalam proses pengambilan keputusan saat kami bekerja untuk membangun kembali bangsa kita,” kata Biden dalam acara virtual yang diselenggarakan oleh Emgage Action–komunitas Muslim AS–yang ditayangkan di akun YouTube surat kabar AS, The Hill pada 21 Juli lalu.

“Saya berharap kita diajari lebih banyak di sekolah-sekolah mengenai Islam. Saya harap kita bisa berbicara mengenai semua agama, agama dengan pengakuan besar.”

“Suara Muslim Amerika penting, tapi kita semua tahu bahwa suara Anda tidak selalu dikenali dan diwakili. Itu hak Anda sebagai warga negara,” lanjutnya.

Baca Juga :  Usianya 30 Ribu Tahun, Gading Mamut Biru Langka Akan Dilelang Rp 1 Miliar

Kutip Hadist

Pada pemilihan 3 November 2020, Biden berhasil merangkul pemilih Muslim serta para imigran. 

Council on American-Islamic Relations (CAIR)–organisasi hak sipil dan advokasi Muslim terbesar di Amerika Serikat–merilis hasil polling pilpres AS 2020 pada hari Selasa (3/11/2020) yang menunjukkan lebih dari 69 persen Muslim AS mendukung Biden, sementara 17 persen memilih Trump.

Dalam kampanyenya, Biden menarik simpati pemilih Muslim dengan mengutip hadist Nabi Muhammad SAW yang memerintahkan setiap Muslim mencegah keburukan.

“Barangsiapa di antara Kamu yang melihat kemungkaran, maka ubahlah dengan tanganmu, jika tidak sanggup lakukan dengan lisan mu. Jika masih tidak sanggup ubahlah dengan hatimu,” ujar Biden seperti dilansir AFP.


AG

SC Okezone

  • Bagikan