Kemendikbud Pastikan Pendaftaran KIP Lewat Google Form Hoaks

Realshtmobi | Shorten your link and earn money

Nasional — Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memastikan informasi pendaftaran Kartu Indonesia Pintar (KIP) melalui formulir online yang beredar di masyarakat merupakan berita bohong alias hoaks.

“Alamat yang ditunjuk untuk pendaftaran itu bukan dari kami,” kata Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidik Kemendikbud, Abdul Kahar dilansir CNNIndonesia.com, Senin (24/8).

Lapak Somplaq | Pusatnya Fashion Terlengkap

Ia menjelaskan mekanisme pendaftaran KIP Kuliah dilakukan melalui Data Pokok Pendidikan Kemendikbud. Data ini diusulkan oleh satuan pendidikan, bukan siswa secara langsung.

Baca Juga :  Pemerintah Mengkaji Penambahan Nominal Bantuan Tunai hingga Kartu Prakerja

“[Juga harus] divalidasi oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk jenjang pendidikan dasar. Sedangkan jenjang pendidikan menengah oleh Dinas Pendidikan Provinsi,” tambahnya.

Informasi pendaftaran KIP tersebut beredar di jejaring WhatsApp masyarakat. Dalam informasi itu disebutkan bahwa siswa bisa mendaftarkan diri untuk KIP melalui link yang disematkan.

Baca Juga :  6 Jurnalis Yang Ditangkap Dipulangkan Polisi, 2 dari NTMC Polri

“Bagi yang punya putra putri SD, SMP, SMA/K ingin mengajukan program Indonesia Pintar / Kartu Indonesia Pintar, silakan mengisi link di bawah ini. Ditunggu sampai tanggal 25 Agustus 2020. Tks,” berikut isi pesan hoaks tersebut.

Tautan yang disematkan mengarahkan siswa ke laman google form dengan judul Daftar Kartu Indonesia Pintar. Dalam keterangannya, pendaftaran disebut dibuka hingga 25 Agustus besok.

Baca Juga :  Identitas 8 Korban Tewas Kecelakaan Maut Tol Cipali

Siswa kemudian diminta mengisi data diri serta sekolah. Termasuk tempat dan tanggal lahir, nama orang tua, alamat, sampai Nomor Induk Siswa Nasional (NISN).

KIP merupakan bagian dari Program Indonesia Pintar besutan Presiden Joko Widodo. KIP diperuntukkan bagi siswa jenjang pendidikan dasar dan menengah, sedangkan KIP Kuliah untuk pendidikan tinggi.


Editor AG

[Cnnindonesia]