Almarhum Wali Kota Banjarbaru Sempat Ingatkan Soal Wabah Covid-19: Jangan Dianggap Enteng

  • Bagikan
7ab3d985 5f0ed028630e8

Banjarmasin — Sebelum meninggal karena terinfeksi Cobid-19, Wali Kota Banjarbaru Nadjmi Adhani sempat berpesan untuk tidak menganggap enteng bahaya wabah virus Covid-19 atau corona.

Hal itu disampaikan almarhum melalui video usai dinyatakan positif terinfeksi Covid-19 pada Senin (27/7/2020).

Saat itu, di dalam video yang disampaikan ke wartawan, tampak Nadjmi mengenakan alat bantu pernapasan.

“Saya ingin mengingatkan kepada warga Banjarbaru bahwa persoalan Covid-19 jangan dianggap enteng. Ini benar-benar nyata dan kita harus melawannya dengan disiplin menerapkan protokol kesehatan,” kata Nadjmi saat itu.

Baca Juga :  Apa Sih RUU Omnibus Law dan Apa Isinya ?

Nadjmi juga sempat memberitahukan, istrinya Ririn Kartika Rini, juga ikut terinfeksi Covid-19 dan menjalani isolasi.

Kondisi menurun

Menurut Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Banjarbaru Dedi Sutoyo, kondisi Nadjmi sempat menurun. Almarhum pun harus dibantu dengan ventilator oksigen dan peralatan lainnya. 

“Mohon doanya, kondisi beliau sempat menurun,” tulisnya singkat, Minggu (9/8/2020), dilansir dari Tribunnews.

Dedi menjelaskan, jenazah rencananya akan disalatkan di RSUD Ulin Banjarmasin sekitar pukul 06.30 WITA,

Baca Juga :  Kronologi Penangkapan Dua Harimau Yang Lepas di Singkawang

Setelah itu, pemakaman akan dilakukan di Taman Makam Bahagia.

“Pukul 06.30 WITA, Jenazah disalatkan di RSUD Ulin. Pukul 07.00 WITA, Jenazah berangkat dari RSUD Ulin dan pukul 08.00 WITA, jenazah disalatkan di depan Taman Makam Bahagia,” katanya.

Artikel ini telah tayang di banjarmasinpost.co.id dengan judul Kabar Duka, Wali Kota Banjarbaru Nadjmi Adhani Meninggal Senin (10/8/2020) di RSUD Ulin

  • Bagikan