Dua Aplikasi Ojol Sudah Ambil Ancang-Ancang Hadapi New Normal, Driver dan Pengguna Sama-Sama Harus . . . .

  • Bagikan
gojek grab 5d830bbf097f36187b66ea53

Jakarta — Dua Aplikasi Ojol Ternama, Grab dan Gojek sudah mulai menyusun skenario untuk atasi kondisi tatanan hidup baru (new normal). Langkah-langkah seperti apa yang mereka siapkan?

Dari hasil survei terhadap pengguna layanan transportasi daring di enam negara Asia Tenggara yang sudah digelar oleh Grab menyimpulkan sejumlah poin untuk memerangi COVID-19, yakni: mengenakan masker (77%), ketersediaan penyanitasi tangan di mobil (71%), dan disinfeksi permukaan kendaraan sebelum memulai perjalanan (61%).

Untuk itu, Grab memperkenalkan rutinitas berkendara baru lewat GrabProtect. “Kami telah meningkatkan standar kebersihan di industri ride-hailing,” kata Regional Head of Operations Grab, Russell Cohen dalam keterangan resminya, Selasa (2/6/2020).

Pembaruan standar kebersihan di armada Grab meliputi:

– Melengkapi kendaraan dengan partisi plastik dan peralatan kebersihan

Grab akan mendistribusikan lebih dari 250 ribu peralatan kebersihan kepada para mitra pengemudi di Asia Tenggara. Grab pun mengaku akan memasang partisi plastik dan lebih dari 10 ribu peralatan kebersihan (penyanitasi tangan, disinfektan kendaraan, masker wajah) untuk GrabCar selama sebulan ke depan; serta 8 ribu alat kebersihan ke lebih dari 8 ribu GrabBike.

Baca Juga :  Ojol Sambut Merger Gojek-Tokopedia, Minta Pendapatan Naik

– Pengecekan masker lewat swafoto

Fitur deklarasi kesehatan dan kebersihan online ini mengharuskan mitra pengemudi, mitra pengantaran, serta penumpang memastikan tidak menunjukkan gejala COVID-19 dan telah mematuhi langkah-langkah keamanan serta kebersihan yang diperlukan; sebelum mereka mulai mengemudi, mengantarkan pesanan, atau memesan kendaraan.

– Pengemudi/penumpang boleh membatalkan perjalanan jika ada yang tak memakai masker

Karena pengemudi dan penumpang wajib memakai masker, maka pengemudi/penumpang boleh membatalkan perjalanan jika salah satu di antaranya tak mematuhi aturan itu. Grab tak akan mengenakan denda untuk alasan pembatalan ‘pengemudi/penumpang tak memakai masker’.

Sementara itu, Gojek mewajibkan para mitra pengemudi menggunakan masker, sarung tangan, dan penyanitasi tangan. Selain itu, perusahaan besutan Nadiem Makarim itu juga menyiapkan:

Baca Juga :  Tega, Video Driver Ojol Dibikin Hilang Kesadaran Sama Penumpangnya Sendiri, Motor Korban Lenyap Bersama Pelaku

– 130 posko ‘Aman Bersama Gojek’ di 16 kota

Di posko itu tersedia layanan pemindaian suhu tubuh serta pembagian peralatan kesehatan seperti: masker, penyanitasi tangan, dan disinfeksi kendaraan.

– Fitur informasi kesehatan mitra

Fitur tersebut memungkinkan pengguna mengetahui suhu tubuh pengemudi serta status disinfeksi kendaraannya. Tim Warta Ekonomi telah merasakan fitur itu ketika memesan makanan pada Sabtu (30/5/2020).

– Penyediaan sekat pembatas antara mitra

Menurut Chief Corporate Affairs Gojek, Nila Marita, perusahaan melengkapi ribuan armada dengan sekat untuk membuat jarak antara mitra pengemudi dan penumpang.

Layanan itu berlaku untuk 1.000 armada Gocar yang tersebar di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan Semarang.

Editor AG

Sebagian Artikel Dikutip dari WartaEkonomi

  • Bagikan