Bos Tokopedia : William Tanuwijaya Berawal Dari Penjaga Warnet

  • Bagikan
william tanuwijaya 20181025 173747

CR JAKARTA — Sosok Pendiri Tokpedia William Tanuwidjaya dulunya bekerja hanya sebagai penjaga warnat. Siapa yang menyangka kini dia adalah CEO Tokopedia.

Startup e-commerce Tokopedia tengah tersandung masalah. Disebut-sebut, ada 91 juta akun pengguna Tokopedia diperjualbelikan di internet setelah diretas.

Kasus kebocoran 91 juta data pengguna Tokopedia kini bergeser ke ranah hukum. Komunitas Konsumen Indonesia (KKI) menggugat Tokopedia dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rp 100 miliar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Pasca- kebocoran data pengguna tersebut, CEO Tokopedia William Tanuwidjaya langsung mengiriman surat elektronik ke seluruh pemakai startup besutannya itu.

Baca Juga :  Catat 5 Akun Resmi Contact Center BCA

Di dalam suratnya yang dilayangkan kepada semua pengguna Tokopedia, William mengatakan bahwa selama 11 tahun Tokopedia beroperasi di Indonesia, perusahaan selalu memperhatikan sistem keamanan, dan terus meningkatkannya.

Nama William Tanuwidjaya mulai sering diperbincangkan setelah perusahaan rintisannya itu masuk sebagai salah satu unicorn Indonesia.

Unicorn adalah istilah usaha rintisan yang memiliki valuasi di atas 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 13,3 triliun. Tokopedia makin menjulang setelah pada Agustus lalu mendapat pendanaan dari Alibaba sebesar Rp 14,7 triliun.

Diberitakan Harian Kompas, 16 Oktober 2017, William adalah anak perantauan yang lahir dan besar di Pematang Siantar, Sumatera Utara.

Baca Juga :  STAN Bukan Sekolah Kedinasan Paling Favorit di Seleksi CPNS 2021

Ia mengaku berasal dari keluarga sederhana dan tidak memiliki latar belakang berwirausaha. Setelah lulus SMA, ayah dan pamannya memberi kesempatan untuk merantau ke Jakarta.

”Sampai di Jakarta, saya melihat beberapa ketimpangan. Masalah ketimpangan benar-benar suatu hal yang nyata. Contohnya, keberadaan toko buku karena saya senang membaca. Di Pematang Siantar tidak ada toko buku besar, cuma toko kecil dan harganya lebih mahal, sementara di Jakarta adalah sebaliknya,” kisahnya.

  • Bagikan
Positive SSL